Beranda > Kehidupan > Kayuhan Yang Bermakna

Kayuhan Yang Bermakna

Setelah setahun meninggalkan aktifitas bersepeda, begitu mencoba mengkayuh si Poly, ternyata ngos-ngosan juga. Padahal jarak yang saya tempuh tidak begitu jauh, cuman 3 km. Dan jarak 3 km kalau kita kejar dengan nafsu, justru merugikan sendiri.

Hari ke dua mencoba si Poly, saya sedikit bersantai. Dengan tas gendong lengkap dengan tripod dan si Can, tiap perjalanan saya nikmati dengan melihat spot yang sekiranya bagus untuk memotret. Lima kilo meter terlalui, tanpa ada rasa ngos-ngosan lagi. Setelah istirahat di sebuah pematang sawah, mulailah dengan aksi jeprat-jeprat ala kampung.

Satu hal yang dapat saya rasakan, “Bersepeda bukanlah  masalah banyaknya kilometer yang kita tempuh, tetapi lebih kepada bagaimana kita menikmati setiap kayuhan untuk mendapatkan setiap kilometernya.”

Mari bersepeda sambil menikmati alam di sekitar kita.

SepedakuFB

Nunggu Sunset si Poly mejeng dulu 😉

Sepedaku2FB

Maaf Bukan ngiklan yach.. biar ada POInya saja di foto ini xixixi

Mejalan MulihFB

Nah ini hadiah… “Pulang Rumah”

Iklan
Kategori:Kehidupan Tag:,
  1. 10/01/2014 pukul 12:15 pm

    Fotonya diedit apa ga om? Keren euy

  2. 02/09/2013 pukul 9:57 pm

    Foto yang terakhir keren banget, Bli. Sudah lama tidak melihat pemandangan sapi pulang ke kandang diwaktu sore 🙂

  3. 02/09/2013 pukul 7:08 am

    wah, kita belum sempat ketemu ya bli?
    sekarang saya sudah di balikpapan, 🙂
    Mudah2han di lain waktu kita bisa bertemu..

  4. 01/09/2013 pukul 12:24 am

    foto-fotonya keren-keren banget, Bud. Jeg nyangsan duweg ne motrek.. he he

    • 02/09/2013 pukul 6:46 am

      Halahhhhh mbokku yang satu ini….iseng dogen ento…kari melajah mbok

  5. dey
    24/08/2013 pukul 12:40 pm

    kejutan foto2nya nih Bli, berani beda ..*halah .. ! 😀

  6. 23/08/2013 pukul 7:39 am

    Terkesima dengan pembelajaran ….menikmati setiap kayuhan untuk mendapatkan setiap kilometernya…..
    Tempat yang sama, dengan waktu dan sudut pengambilan gambar yang berbeda menyuguhkan pesona keelokan yang berbeda ya Bli. Matur suksma tlah berbagi Jepret Jembrana.
    Rahajeng semeng, Salam

    • 02/09/2013 pukul 6:45 am

      Waduhhh mbak…iseng saja itu mbak..banyak kritikan yang masuk..terutama dengan kata bosan…jadi saya mencoba memberikan foto yang berbeda dari sebelumnya

  7. 22/08/2013 pukul 5:14 am

    Fotonya dapet banget ya. Gak sia-2 ngos2an mengayuh Poly….

    • 02/09/2013 pukul 6:39 am

      Ya lumayanlah bisa update foto heeee

  8. 21/08/2013 pukul 1:30 pm

    bersepedaan itu enaknya berdua bli mnrtku, soalnya di tengah jalan ada yg diajak jawil jawilan, ngobrol, ngakak , juga teman buat balapan cepet cepetan *inget suami* 😀

    fotonya cantik banget ya, keren nih sepedanya bli 🙂

    • 02/09/2013 pukul 6:38 am

      Bener sekali mbak..kalau ada teman pasti lebih asyik..apalagi dengan orang yang kita cintai…wahhhhh pasti seruuuuuuu….tapi saya keseringan naik sepeda sendiri mbak..kalau dengan melati, ntar anak2 jadi yatim piatu heee

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: