Beranda > Kisah > Sepenggal Kisah Tentang Mereka

Sepenggal Kisah Tentang Mereka

Saat kita terlahir siapakah yang paling bahagia mendengar tangisnya? Ya,  mereka adalah kedua orang tua kandung kita. Susah payah mereka merawat kita dengan penuh kasih, membesarkan kita dengan segudang cinta, bahkan mengorbankan segalanya demi kelangsungan hidup kita. Semua itu mereka lakukan dengan harapan yang sederhana “Agar kita menjadi orang yang berguna dan lebih baik dari keadaan mereka berdua.”

Saya masih ingat, bagaimana pengorbanan kedua orang tua saya saat itu, bagaimana usaha mereka gali lobang tutup lobang supaya kami bisa makan dan anaknya lanjut sekolah. Hal inilah yang mendasari kenapa saya begitu menghormati mereka.

Meskipun pendidikan formil mereka rendah, namun pengalaman dan tujuan hidup yang sederhana, sering kali menjadi penyeimbang ketika saya mengambil keputusan, terutama sekali dalam hal-hal spiritual.

Sejak Juli 1999 mereka telah mengabdikan diri sebagai pelayan umat (pemangku), pada salah satu pura di desa kami. Diusia sekarang ini, mereka masih mampu melakukan kewajibannya sebagai pelayan. Saya sendiri tidak tahu tanggal lahir mereka, mereka hanya ingat bulan dan tahunnya saja.

Ayah lahir bulan Desember tahun 1932, sementara ibu bulan Desember tahun 1942, jadi sudah tahu umurnya berapa kan? Panjang umur buat Ayah dan Ibu, semoga kalian diberi kesehatan dan keselamatan.

Iklan
Kategori:Kisah Tag:, ,
  1. 08/12/2012 pukul 12:25 am

    Amazing Bli…….
    Kita harus banyak belajar dari mereka yang dapat bertahan dengan suatu keadaan sehat walafiat seperti itu. Salam untuk keluarga disana Bli.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

  2. 03/12/2012 pukul 12:55 pm

    wow om bli budi jarak bapak ibu 10 tahun dan sama2 bulan desember yaa, keren 😀

    semoga diberikan kesehatan buat bapak ibunya 😀

  3. 03/12/2012 pukul 12:43 am

    wah.. Jro Mangku ya Bud. Semoga panjang umur, selalu diberikesehatan yang baik..

    • 03/12/2012 pukul 12:30 pm

      Heeee biar ada kegiatan setelah pensiun

  4. 02/12/2012 pukul 10:06 pm

    wah apa kabar bli?
    sudah lama tidak ninggalin komentar di sini, mudah-mudahan masih boleh ninggalin komentar di sini,
    saya lagi di bali li, dalam rangka kerja, bli balinya dimana?

    • 03/12/2012 pukul 12:29 pm

      Monggo kang…heeeee….berapa lama nich di Balinya? kirim kontak personnya yach..ke email ini

  5. 02/12/2012 pukul 5:35 pm

    Puji Tuhan ya Bli, Bapak & Ibu masih sehat..
    Selamat ulang tahun untuk beliau beliau di bulan ini….

  6. 01/12/2012 pukul 8:36 pm

    wah..pasangn yg klop bgt! hehehe…seneng ngeliat pic nya..kalo papa saya sih berondong, anak metal (of course after married nggak lagi ), ‘n nikah d umur 19thn, nikahin Mama yg lulusan pesantren..Mama dr kalangan miskin, jd Cinderella gt deeeh,,,tp biar berondong gitu, pekerja keras ‘n bnr2 pnuh kasih sayang ;D

    • 03/12/2012 pukul 12:28 pm

      Meskipun brondong yang penting bertanggung jawab..itu luar biasa mbak yach heeee

      • 07/12/2012 pukul 10:43 pm

        hahaha..iya…papa emg sosok yg nggak ada duanya deh! Nggak pernah menyerah demi anak2nya..itu yg gue kagumi

  7. Evi
    01/12/2012 pukul 3:59 pm

    Orang tua itu bak samudera untuk anak 2nya, menelan derita apa saja demi kebahagian anak mereka. Semoga ibu bapak selalu dalam lindungan sang maha kasih Bli, amin

    • Ely Meyer
      01/12/2012 pukul 10:52 pm

      sependapat dgn mbak Evi

      • 03/12/2012 pukul 12:28 pm

        Semoga kita mampu berbuat seperti orang tua kita mbak yach

  8. Tina Latief
    01/12/2012 pukul 10:32 am

    desember? ya ampun bli itu pasangan serasi sekali..
    beliau kelihatan bugar, sungguh saya suka melihatnya..
    semoga dedikasi beliau menjadi manfaat bagi masyarakat di sana bli,..

  9. dey
    01/12/2012 pukul 9:54 am

    Semoga selalu sehat kedua orang tuanya ya Bli …
    Ayahnya sama dengan bapak saya tuh, Desember 1932. Tapi bapak saya sih tanggal + tahun ngarang tuh, soalnya sama sekali gak punya catatan lahir .. 😀

    • 03/12/2012 pukul 12:27 pm

      Terima kasih mbak…heeee kadang orang – orang dulu memang demikian mbak yach…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: