Nembang Untuk Cinta

Akhir-akhir ini waktu dan kesempatan saya untuk ngeblog sedikit tersita dengan urusan CintA (Cintya dan Agastya). Saya mohon maaf kepada sahabat semua, jika komentarnya tidak sempat saya balas satu persatu, serta tidak maksimal melakukan kunjungan. CintA lagi semangat belajar nembang, salah satunya adalah pupuh ginada “Eda Ngaden Awak Bisa.” Dengan suara yang pas-pasan, saya berusaha tampil profesional di depan mereka 😆

Pupuh ginada merupakan salah satu tambang sekar alit yaitu tembang bali yang diperuntukkan untuk pengiring dolanan anak-anak atau sebagai buaian pengantar tidur anak. Pupuh ginada “Eda Ngaden Awak Bisa,” sangat populer di masyarakat bali yang berisikan pesan tentang kerendahan hati, berikut syairnya:

Eda ngadĂšn awak bisa
depang anakĂš ngadanin
geginane buka nyampat
anak sai tumbuh luhu
ilang luhu bukĂš katah
yadin ririh liu enu paplajahan

Artinya,

Janganlah merasa paling tahu
Biarlah orang lain yang menilai
Kita hidup seperti menyapu
Sampah itu akan selalu ada
Habis sampah, debu bertaburan
Meski kita sudah pintar
Namun masih banyak yang harus dipelajari

Sebagai bonus saya mengajarkan CintA tembang jawa “Gambang Suling.” Nembang yuk :mrgreen:

Gambang suling, ngumandhang swarané
thulat thulit, kepénak uniné
uuuuniné mung
nreyuhaké ba-
reng lan kentrung ke-
tipung suling, sigrak kendhangané

Iklan