Cerita tentang Garam

Garam. Dalam kegiatan masak-memasak ia pasti memberikan peranan yang sangat penting. Masakan terasa hambar jika tanpa garam, jika kelebihan garam orang akan berteriak keasinan. Lalu bagaimana jika takaran garam dalam masakan itu cukup? Peranan garam tidak pernah disebut, yang ada orang akan berkata, “Masakan ini enak.”

Begitu juga peranan seorang bawahan. Sering saya memperhatikan seorang bawahan sudah bekerja maksimal namun masih mendapat perlakuan yang kurang baik dari pimpinannya. Dimarah dan dibentak tanpa pernah bertanya apa yang sesungguhnya terjadi.

Bawahan sering kali hanya dijadikan sebagai alat, sehingga merekapun mendapat perlakuan atas otoritas Bos. Pemimpin yang baik seharusnya memperlakukan bawahan sebagai aset dan menggunakan otoritas seorang Bapak.

Garam akan tetap asin, entah itu dalam bentuk butiran besar maupun halus. Namun demikian, peranan garam selalu dibutuhkan untuk sesuatu yang mempunyai nilai jual lebih besar.

Iklan